Yang Di Ketahui Tentang Menyusui

By | March 10, 2021

Siba Cargo terdiri dari sumber daya manusia yang berpengalaman dan konsisten di bidang Jasa Ekspedisi Murah dengan dukungan tenaga yang profesional dan terlatih menjadikan barang kiriman Anda tiba di tujuan dengan cepat dan aman

Dari saat pertama bayi dioleskan ke payudara, ia harus dirawat berdasarkan rencana tertentu. Ini diperlukan untuk kebaikan anak, dan pada dasarnya akan berkontribusi untuk menjaga kesehatan orang tua, yang dengan demikian akan diberikan perawat yang baik, dan tugasnya pada saat yang sama akan menjadi kesenangan.

Ini menyiratkan, bagaimanapun, perhatian yang hati-hati dari ibu untuk kesehatannya sendiri; untuk itu anaknya pada dasarnya tergantung padanya. Susu yang sehat, bergizi, dan dapat dicerna hanya dapat diperoleh dari orangtua yang sehat; dan tidak masuk akal untuk berharap bahwa, jika seorang ibu merusak kesehatan dan pencernaannya dengan pola makan yang tidak benar, mengabaikan olahraga, dan udara yang tidak murni, ia dapat, bagaimanapun, menyediakan cairan yang sehat dan tidak terkontaminasi untuk anaknya, seolah-olah ia memang sehat. rajin memperhatikan poin-poin penting ini. Setiap contoh ketidakpantasan pada perawat dapat mempengaruhi bayi.

Dan ini menuntun saya untuk mengamati, bahwa adalah kesalahan umum untuk menganggap bahwa, karena seorang wanita menyusui, ia harus hidup sangat penuh, dan untuk menambahkan uang saku anggur, porter, atau minuman keras lainnya yang difermentasi, ke makanan sehari-harinya. . Satu-satunya hasil dari rencana ini adalah, menyebabkan tingkat kepuasan yang tidak wajar dalam sistem, yang menempatkan perawat di ambang penyakit, dan yang dengan sendirinya sering menghentikan sekresi susu, bukannya meningkatkannya

Rencana yang tepat untuk melanjutkan cukup jelas; biarkan saja perhatian diberikan pada hukum kesehatan biasa, dan sang ibu, jika dia memiliki konstitusi yang sehat, akan menjadi perawat yang lebih baik daripada oleh penyimpangan bodoh apa pun yang didasarkan pada ketidaktahuan dan tingkah laku.

Kasus berikut membuktikan kebenaran pernyataan ini:

Seorang wanita muda, dikurung dengan anak pertamanya, meninggalkan ruang berbaring di akhir minggu ketiga, seorang perawat yang baik, dan dalam kesehatan yang sempurna. Dia mengalami sedikit masalah dengan putingnya, tetapi ini segera diatasi.

Sistem porter sekarang dimulai, dan dari satu liter ke satu liter, setengah dari minuman ini diambil dalam empat dan dua puluh jam. Ini terpaksa, bukan karena ada kekurangan dalam pasokan susu, karena itu cukup, dan bayi berkembang di atasnya; tetapi karena, setelah menjadi perawat, dia diberi tahu bahwa itu biasa dan perlu, dan tanpa itu susu dan kekuatannya akan lama gagal.

Setelah rencana ini diikuti selama beberapa hari, ibu menjadi mengantuk dan cenderung tidur di siang hari; dan sakit kepala, haus, kulit panas, nyatanya, demam mereda; ASI berkurang jumlahnya, dan, untuk pertama kalinya, perut dan perut bayi menjadi tidak teratur. Portir itu diperintahkan untuk ditinggalkan; langkah-langkah perbaikan telah ditentukan; dan semua gejala, baik pada orang tua maupun anak, setelah beberapa saat dihapus, dan kesehatan pulih.

Setelah terbiasa, sebelum menjadi seorang ibu, untuk mengambil satu atau dua gelas anggur, dan kadang-kadang segelas bir meja, ia disarankan untuk mengikuti dengan tepat rencana diet sebelumnya, tetapi dengan penambahan setengah liter susu gandum. pagi dan malam Baik orang tua dan anak terus dalam kesehatan yang sangat baik selama periode menyusui yang tersisa, dan yang terakhir tidak merasakan makanan buatan sampai bulan kesembilan, susu orangtua cukup untuk semua kebutuhannya.

Tidak ada yang dapat meragukan bahwa porter dalam hal ini adalah sumber kerusakan. Pasien pergi ke ruang berbaring dengan kesehatan penuh, bersenang-senang, dan keluar dari kamarnya (relatif) sekuat dia memasukinya. Konstitusinya sebelumnya tidak pernah dihancurkan oleh pengasuhan dan pengasuhan anak yang berulang-ulang, ia memiliki persediaan susu yang cukup, dan oleh karena itu, mampu melakukan tugas-tugas yang sekarang diserahkan kepadanya, tanpa menggunakan stimulan atau dukungan yang tidak biasa. Kebiasaan sebelumnya sama sekali berbeda dengan rencana yang diadopsi; sistemnya menjadi terlalu penuh, penyakit diproduksi, dan hasilnya yang dialami tidak lebih dari apa yang diharapkan.

Rencananya akan diikuti selama enam bulan pertama. Sampai ASI terbentuk sepenuhnya, yang mungkin tidak sampai hari kedua atau ketiga setelah persalinan (hampir selalu demikian dalam kurungan pertama), bayi harus diberi makan dengan sedikit bubur tipis, atau pada sepertiga air dan dua pertiga susu, dipermanis dengan gula roti.

Setelah waktu ini, ia harus mendapatkan makanan dari payudara sendiri, dan selama seminggu atau sepuluh hari nafsu makan bayi harus menjadi panduan ibu, seperti frekuensi dalam menawarkan payudara. Perut saat lahir lemah, dan belum terbiasa dengan makanan; keinginannya, oleh karena itu, mudah dipenuhi, tetapi mereka sering diperbarui. Interval, bagaimanapun, cukup untuk mencerna sedikit yang ditelan, diperoleh sebelum nafsu makan kembali, dan permintaan segar diminta.

Pada saat berakhirnya satu minggu atau lebih, pada dasarnya perlu, dan bagi beberapa anak ini dapat dilakukan dengan aman sejak hari pertama menyusui, untuk menyusui bayi secara berkala tiga atau empat jam, siang dan malam. Ini memungkinkan waktu yang cukup untuk setiap makanan dicerna, dan cenderung menjaga usus anak tetap teratur

Keteraturan seperti itu, apalagi, akan banyak membantu untuk menghilangkan keresahan, dan tangisan yang terus-menerus itu, yang seolah-olah itu dapat diatasi hanya dengan terus-menerus meletakkan bayi di payudara. Seorang ibu muda sangat sering mengalami kesalahan serius dalam hal ini, mengingat setiap ekspresi kegelisahan sebagai indikasi nafsu makan, dan setiap kali bayi menangis menawarkan payudara, meskipun sepuluh menit mungkin belum berlalu sejak makan terakhir

Ini adalah praktik yang merugikan dan bahkan berbahaya, karena, dengan membebani perut, makanan tetap tidak tercerna, usus anak selalu rusak, segera menjadi gelisah dan demam, dan, mungkin, akhirnya hilang; ketika, dengan hanya mengikuti aturan menyusui di atas, bayi mungkin menjadi sehat dan kuat.

Untuk alasan yang sama, bayi yang tidur dengan orang tuanya tidak boleh membiarkan puting susu tertinggal di mulutnya sepanjang malam. Jika dirawat seperti yang disarankan, itu akan ditemukan terbangun, saat jam makannya mendekat, dengan keteraturan yang luar biasa. Sehubungan dengan menyusui malam, saya akan menyarankan menyusui bayi sampai jam sepuluh hal

dan tidak meletakkannya di payudara lagi sampai jam lima pagi berikutnya. Banyak ibu telah mengadopsi petunjuk ini, dengan keuntungan besar bagi kesehatan mereka sendiri, dan tanpa sedikitpun merugikan bagi anak itu. Dengan yang terakhir itu segera menjadi kebiasaan; untuk mendorongnya, bagaimanapun, itu harus diajarkan lebih awal.

Rencana di atas, dan tanpa variasi, harus dilanjutkan ke bulan keenam.

Setelah bulan keenam hingga masa menyapih, jika orangtua memiliki persediaan susu yang baik dan bergizi yang besar, dan anaknya sehat dan jelas berkembang, tidak ada perubahan dalam dietnya yang harus dilakukan. Namun, jika sebaliknya (dan ini akan tetapi sering terjadi, bahkan sebelum bulan keenam) anak dapat diberi makan dua kali selama hari itu, dan jenis makanan yang dipilih yang, setelah sedikit percobaan, ditemukan untuk menyetujui yang terbaik.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *